Shanghai, The Great moments

Ekspo Cheng Ho di Kota Bharu akhirnya menemui noktah. Tidak salah untuk menghabur sedikit pujian kepada Kerajaan Negeri yang menganjurkannya walaupun terdapat beberapa kecacatan..

Kung Fu Shaolin di KB

Kelompangan yang paling nyata adalah terdapat Booth yang kosong dan situasi itu mengecewakan pengunjung yang agak teruja untuk menyaksikan pameran ini.

 Tidak mahu mengulas panjang pameran ini, cuma aku selitkannya kerana ingin mengaitkan pameran ini dengan asigmnet  ke negara China baru-baru ini.

Lawatan ini adalah anjuran urustia Ekpo Cheng Ho yang membuat persiapan dan “pujukan’ untuk membawa exibitior dari beberapa wilayah khususnya dari masyarakat Islam di tanah besar itu untuk dibawa ke Ekspo ini.

 Kelam kabut

Hingga nak menaiki pesawat,  tidak dapat banyak maklumat mengenai trip ini, ke wilayah mana, siapa teman, apa tujuan khusus? Semuanya tiada jadual… aku hanya tahu bak kata bahasa mudah “gitu2 je’ .

Setelah beberapa hari tertangguh, tarikh dan slip tiket pun dapat sehari sebelum berangkat, so seperti biasa aku buat derk je.. malam sebelum berangkat pun tiada buat persiapan… seluar entah ke mana, baju entah ke mana,.

.Memang gabra tahap cipan, sudahlah. tak tahu mana hala… my partner pulak tak sampai2.. Adios betul.. kalu nak pegi dekat tak pa laa.. kan tak pasal2 sangkut kat negara orang plak.

Beberapa minit sebelum pintu fligh nak ditutup, tetiba mamat ni tepon, kata baru sampai, yang paling tak leh blah dia bgi tau tak print lagi slip tiket… perghhh.

Terpaksa aku berlari  untuk bagi aku punya slip.. terasa agak bersiul dalam kepala dengan kerenah dia ni, tapi apa nak dibuat, nak marah tak jadi memandangkan dia la satu satunya orang yang aku boleh jadikan kawan.

Shanghai.

 Tiba di Shaghai  jam 2 petang, menikmati suhu udara yang mencecah 13 C di sekitar lapangan terbang Pu Dong sangatlah indah. Tetapi keindahan itu dibalas dengan keseorangan aku ‘tersangkut’ di imegresen lapangan terbang ini hampir setengah jam.

Tiba di Lapagan terbang Pu Dong,Shanghai dengan mata bengkak.

Kali ini pegawai imegrisen lapangan terbang ni plak pembawa masalah. Sama ada aku yang bermasalah atau MEREKA2 yang lebih bermasalah.

Ia bermula apabila pegawai imegresen mahu aku declare tempat tinggal dan masa tinggal di negara ini.. aku terangkan bahawa aku perlu jumpa seseorang tidak jauh dari kawasan itu mengetahui semua detail lokasi..

Tetapi yang jadi masalah, si mamat Cina ni tak tau bercakap omputeh…sudah tunggang terbalik puas aku terang kat dia aku perlu jumpa orang kat luar,,, tapi dia dengan begisnya menunjukkan kertas ‘declaration’ tu supaya isi apa yang ada..

So, aku tak mahu melawan, dalam hati pun sudah gabra, maklumla ini negara orang, tambah plak time tu aku sorang 2, partner entah ke mana, so fikir punya fikir, dalam keadaan serba salah dan nak melepaskan diri aku isikan aje walaupun semuanya ‘bohong’

Yang tak leh blah aku isikan ruang tempat tinggal tu dengan perkataan “Renai Hotel”, itu pun kerana terbayang hotel ni kat Kota Bharu. Wakawakaa..dengan muka peliknya mamat imengresen ni tengok nama hotel ni, tetapi akhirnya dia lepaskan jugak.. lega..

 Sangkaan hujan di tengah panas, tetapi hujan di tengah malam, tak sampai 200 meter, sekali lagi aku sangkut kat pemeriksaan bagasi, kali ini kotak yang aku bawa plak tersangkut. barang ini sebenarnya dikirim oleh penganjur…

yang pasti aku pun tidak tahu apa isinya. Apabila di scan, aku disyaki bawa barangan “bahaya” perrrrghhh…”Open The Box” si mamat imengresen ni sambil memberikan sebilah pisau kecil.. Dalam hati aku masa tu habisla, dek buatnya benda2 mengarut dalam tu.. mati katak jeee. dalam bedebarnye.. aku buka satu persatu kotak tu.. dan keluarkan isinya,

akhirnya barang itu dikeluarkan dan ia adalah cenderamata (kaca) dan risalah pasal Cheng Ho yang ditulis dalam bahasa Cina. So, 4 pegawai imigresen ni sekali lagi bertegas dan mahu aku terangkan apa benda barang tu dan tujuannya,

dalam hati aku mampos la, apa aku nak cakap kat diorang ni, aku tak tahu apa benda pun risalah ni lebih-lebih lagi tulisan Cina plak, tapi kalau jawab tak tahu lagi nayaaaaa..

mahu taknye dapat merasa lokap kat lapangan terbang ni. Aku tak banyak masa untuk fikir, so masa yang aku tahu, jawab aja daaaa. buat-buat barang tu aku punya…

“Please sir, I was representing the goverment of Malaysia state, we have a program of coopertion betweeen  Malaysia and China   region, “Cheng Ho Expo”.

Noe we are coming to meet several province governor to take part our program, so all the goods, icluding souvenirs and pamphletes are to be used promote in this program” ini lah ayat yang aku guna untuk kelentong pegawai tu…

Walaupun tak tau pebenda aku cakap, tapi aku terangkan dengan penuh yakin, tapi masalahnya si 4 mamat ni tak faham omputeh, , aku pun tak tahu, kenapa kerajaan China ni letak pegawai yang tak reti bahasa dok kat pintu antarabangsa camni..

 Masa tu aku dah penat, bercampur dengan gabra, untuk situ sahaja dan 20  minit masa aku dibuang, bercakap macam anjing ngan kucing,

Maybe dah tak apa nak buat 4 pegawai ni call diaorang punya bos, akhirnya seorang pegawai senior  dan boleh berbahasa Inggeris datang dan jumpa secara personel, so aku terangkan satu persatu tujuan aku datang walaupun aku sendiri pun pebenda pun tujuannya, yang pasti aku nak melepaskan diri je..

 AKHIRRNYAA, pegawai ni faham dan mohon maaf dengan kejadian tu, maybe dia ingat aku ni wakil mana-mana menteri kot,  siap suh anak buah dia  iringi aku sampai ke ruang menunggu lapangan terbang, walaupun lega dalam hati rasa nak tergelak pun ada.. Wakawaka..

Walaupun pelbagai karenah diperingkat awal, tetapi trip ini agak menyeronokkan, belajar untuk survive… belajar berada sebuah negara yang agak susah untuk berkomunikasi dan last sekali belajar untuk berada di sebuah negeri yang “no maney no talk”.

The Tample street

Berada di sebuah kedai teh, paling murah pun RM 40, 10 gram

Bersama pemilik kedai China muslim... mcam arab daaa.

pemangangan indah di sungai Shang-Hai dengan berlatarbelakang bandar dan menara

Kota sejarahFirst kelas punya layanan.. walaupun kedai biasa..

Sudah susah mau jumpa kedai halal, sekali jumpa layan gelek daa...

Bergambar bersama pemilik kedai cenderamata. Tersenyum panjang diorang apabila aku menhabiskan 600 yuan untuk kedai ni je..

15 kapasiti penduduk Shanghai..

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: