‘menikmati’ dugaan Allah’

 

<strong>Selama ni aku mencari apakah ertinya ‘menikmati’ dugaan Allah’… dan akhirnya.. dengan izin Allah aku kini sedang menikmati dugaan itu dan aku sangat bersyukur pd mu Ya Allah kerana diuji dengan cara sebegini..

Manusia diuji tuhan dengan pelbagai cara, ada yang diuji dengan kematian, kesakitan, kecacatan, kehilangan harta benda dan juga kehilangan orang yang tersayang…..

Dan ujian itu dibawa dengan pelbagai cara dan ada yang secara tidak langsung darinya, ada yang tuhan datang ujian itu daripada kawan sendiri, keluarga, mahupun orang yang disayangi…

Tetapi ujian adalah satu anugerah yang amat ternilai dalam hidup manusia.. dia adalah merupakan guru yang tidak bercakap dan memberi pengajaran yang yang tiada di mana-mana buku sekalipun…

Jika kita merasakan hari ini kita dibebani dan seribu duka, ingatklah ada orang disekeling kita lebih merasai pedih dengan ujian yang menimpa dirinya.

Anggaplah ujian yang mendatang itu adalah secebis daripada ratusan dan ribuan duka yang menimpa makhluk lain di muka bumi ini..

Video yang aku postkan ini adalah secebis dari isi kandungan yang diambil dari buku ‘la tahzan” (jangan bersedih). Buku ini pernah aku serahkan kepada ‘my brothers’ yang diuji dengan kesakitan atau pun lebih jelas ujian berdepan dengan kematian(penyakit kanser lukimea)….

Jika diamati buku, ini, ia menceritakan bagaimana seorang diuji dengan sulitnya berdepan dengan ujian hidup… tetapi akhirnya kedukaan dan keperitan yang allah serahkan bertukar warna..

Ia juga menerangkan betapa pentingnya bagi kita untuk menyedari disaat kita bergembira pada hari ini, akan ada manusia disekeliling kita yang hidup dalam linangan air mata…

Dan perkara yang sama, aku pernah ucapkan kepada sahabat-sahabat yang mengalami kedukaan, kesedihan dan kemurungan, ketika ini jugalah aku menasihati kepada diri sendiri…. kedukaan yang selama ini dianggap kejam oleh manusia.

Oleh itu, aku bersyukur, ujian yang ditimpa aku hari ini anggapnya ia lebih kecil berbanding yang diberikan kepada orang lain..

Aku bersyukur padamu yang tidak pernah jemu membawa aku ke jalan-Mu …. jgn sesekali Kau palingkn aku

drpd Mu Ya Rabbi……

Categories: Uncategorized | 1 Comment

Post navigation

One thought on “‘menikmati’ dugaan Allah’

  1. teruterubozu

    sabar, jai..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: